Pages

Sunday, July 22, 2018

suatu pagi menjawab pertanyaan-pertanyaan diri;

bismillah

semalam, Faaizz menghantar kepada saya satu gambar di Instagram; RUMI: A Message For Our Times. An Afternoon With Ustadh Feraidoon Mojadedi. "JOM!", semudah lafaz itu sahaja dan kami sudah terpacak di Nuur Innai Bookshop tepat jam 3.30 petang. ah! (jika berkelapangan) itu semua mungkin sahaja terjadi sebelum ini.

sejak 'Akeef hadir, kehidupan saya 100% berubah. masa yang ada tidak fleksibel seperti sebelumnya. ke mana-mana juga perlu persediaan dan perancangan yang rapi; pertama dan terutama, - di mana boleh saya menyusu atau menukar lampin? bagaimana kalau 'Akeef menangis dan meragam? belum termasuk dengan segala macam barang yang perlu dibawa bersama. bukan, saya tidak menyalahkan kehadiran 'Akeef sebagai penghalang kebebasan saya. cuma, mengadaptasi dengan kehidupan baru selalunya memerlukan masa, bukan? 

syukur, Allah izinkan 'honeymoon phase'; masa untuk saya mengenali Faaizz, menghabiskan masa bersama dengan sesungguhnya bahkan melakukan aktiviti berdua sebelum adanya 'Akeef; menghadiri talk, program atau acara seni, menonton teater atau wayang, menyertai acara larian, memanjat gunung berdua, mengisi waktu pagi atau petang di taman, termasuklah keputusan berhenti kerja dan menuntut sebagai pelajar ijazah sepenuh masa di ASWARA! di awal fasa ta'aruf dengan Faaizz, sememangnya saya sendiri ada mencadangkan padanya bahawa fasa setahun awal perkahwinan adalah untuk kami saling mengenali lebih dekat. namun, semuanya berlaku dengan tanpa apa-apa perancang keluarga dari luar; ubat, suntikan, IUCD dan sebagainya. 

ada yang berpendapat, anak pertama tidak perlu dirancang. sebabnya, kita tidak pernah tahu keadaan biologi diri. ia mungkin sahaja memerlukan rawatan yang lama dengan tempoh masa yang panjang! maka ada yang menasihati supaya tidak bertangguh-tangguh. malah ada seorang Uncle Grab juga pernah menasihati Faaizz hal yang sama; - kita tidak pernah tahu gelombang atau samudera rumahtangga, sehinggalah ada anak pertama. begitulah lebih kurang bunyinya. ada benarnya, dan saya menghormati kesemuanya. 

tidak tersangka, ia berlanjutan hingga ke tahun kedua perkahwinan. ya, sememangnya sejak di tahun pertama lagi ada sahaja yang bertanyakan kami soal anak. saya senyum dan diamkan sahaja. jujur, saya dan Faaizz sedikitpun tidak pernah gusar, risau atau gelisah. namun adakala apabila terus disogok dengan pertanyaan demi pertanyaan, saya sendiri ada masanya gagal melawan perasaan. saya tidak pernah sedikitpun sesal dengan pilihan, risau dengan takdir atau berang dengan pertanyaan, tetapi kecewa dengan sesetengah soalan yang meletakkan hukuman seolah-olah 'tidak mengandung' itu adalah suatu dosa dan kesalahan besar. lebih-lebih lagi, memandang perempuan (-SAYA!) sebagai satu-satunya punca dan penyebab utama masalah. masih, saya senyum dan diamkan sahaja atau paling kurang meluahkan ketidakpuasan hati saya pada Faaizz atau 'soul sister' (anda tahu, anda siapa, hiks!)

ah, kehendak dan perancangan Allah selalu yang terbaik. melalui fasa ibu, saya seakan-akan menjadi orang lain. seorang yang sedia sensitif menjadi lebih sensitif. adakala marah atau rajuk tidak bertempat. bimbang dan kalut berlebih-lebihan yang menjadikan emosi tidak menentu dan terbahagi-bahagi. melalui fasa ini, saya jadi terfikir-fikir bahawa hidup mungkin akan jauh berbeza jika 'Akeef hadir di tahun pertama perkahwinan. entahkan Faaizz melihat saya sebelum dan kini sebagai identiti dan personaliti yang sama sahaja, tetapi saya secara peribadi cukup merasakan kelainannya. sekurang-kurangnya kami sempat menonjolkan dan menunjukkan minat dan kesukaan masing-masing, saling menikmati dan meraikannya berdua. bagi saya, adalah suatu keberuntungan yang besar, jika pasangan juga memahami bahawa perkahwinan bukan medan perbandingan, perlumbaan atau pertandingan; siapa lebih cepat menimang cahaya mata, siapa yang lebih ramai anak, siapa yang lebih handal, bijak, pandai itu dan ini serta seterusnya.

setiap daripada kita, ada pilihan tersendiri. kita sahajalah yang paling arif dan tahu tentang setiap usaha, keputusan, tindak-tanduk, doa dan tawakal yang dibuat dalam hidup; apa, bagaimana, dan mengapa begini jalurnya. diam dan bising kita juga, kita sahajalah yang paling tahu! umbarkan sahaja pada orang yang paling kita percaya dan dia mempercayai kita. hingga kini yang kadang sukses, kadang gagal; saya masih juga menasihati diri sendiri bahawa merendahlah dalam mendengar dan menerima nasihat, namun jangan pernah sesekali membiarkan definisi hidup terletak di bawah persepsi, pandangan dan hukuman orang lain.  

kata Sutung Umar, "ORANG YANG BERANI TIDAK PERNAH MERASA SESAL KERANA MEMILIH." benarlah Nelson Mandela juga pernah berkata, "MAY YOUR CHOICE REFLECTS YOUR HOPE, NOT YOUR FEARS!"
 

3 comments:

Jamilah Mohd Norddin said...

Suka!
Terima kasih updates. 💕

Umairah. said...

jamilah;
tengah berusaha bercakap dan berdialog dengan diri kembali. hehe. selamat menulis juga, jamilah! XD

nc said...

kak umai, 'akeef lahir berapa hb? saya baru baca blog akk. baru tahu akak ada anak. tahniah kak!