Pages

Thursday, January 21, 2016

TUNGGU, ENGKAUKAH ITU?

bismillah




 sumber: tarbawi edisi 264; banyak hal baru yang mengantarkan kita ke persimpangan


nah, membaca ini membuatkan saya tersedar bahawa hakikat 'lingkungan baru'  sering kali tampil dalam hidup sebagai medan atau pentas ujian. untuk siapa-siapapun, seseorang tidak akan pernah terkecuali. kita bertumbuh, kita mendewasa, kita membesar. itulah lingkungan-lingkungan baru yang tercipta.

saya selalu mendengar, orang berkata kita diuji atas kapasiti atau ruang-ruang terlemah kita, untuk diuji iman biar lebih meninggi. maka, sifat ujian itu pula sama ada dua; berupa sebuah 'musibah' atau 'nikmat'. kalau musibah, ia lebih menjauhkan kita dari Tuhan. kalau nikmat, ujian itu ditatapi dengan makin mendekatnya kita kepada -Dia. 

kita tidak pernah tahu sebetulnya, satu-satu manusia, tempat, persekitaran yang berpotensi menjadi medan ujian. kita tidak pernah tahu, sebab ujian tidak semuanya pahit. adakala, ia tampil dalam bentuk terindah dan termanis. kita suka, senang dan gembira.

maka, untuk selalu terhubung, agar satu-satu ujian itu cuma nikmat yang mendekatkan kita dengan Dia, saya cuma (pernah) tahu satu cara. satu cara yang paling teguh dan ampuh, paling kukuh dan jitu, paling dalam, sembunyi dan rahsia, yakni -doa. jangan pernah biar hari-hari berlalu tanpa dialog-dialog dengan Tuhan, bahawa aku telah begini dan begini. bahawa aku telah mencuba untuk menjadi seperti ini dan ini, bahawa hari ini aku telah gagal, bahawa hari ini aku telah sukses, bahawa hari ini aku telah kalah, bahawa hari ini aku telah jaya, dan Dia menyaksikan seluruhnya tentang aku, mendengarkan kesemuanya tentang aku, tanpa tercerita pada siapa-siapa atau apa-apa, dan begitulah yang selanjutnya dan seterusnya.

tidak, dialog tidak harus berlaku cuma di tikar sejadah, ia boleh sahaja jadi di pasaraya, di toko buku, di waktu memasak, di saat mengemas dan menghias, dan waktu-waktu tak terjangka. biarkanlah dialog itu terus berdenyut, jangan sampai ia senyap dan mati. ringkasnya, biar nama Tuhan terus berdegup di hati, agar suara-suara kebenaran akan selalu kedengaran.

semuanya dengan pengetahuan-Nya, dan ini telah buat saya sedar tentang sesuatu; bahawa sentiasa ada juga orang-orang yang sebenarnya, berjuang di dalam hatinya sendiri, meratib harapan dan keyakinan tanpa lantang disuarakan. masih, ada orang-orang yang begitu. 

untuk orang itu, moga Tuhan masih selalu mahu mendengarkan, masih ingin berbelas simpati, masih bersama dan meneguhkannya, sebab hanya Tuhan sahajalah yang tidak pernah menghukumi, bahkan tidak jemu-jemu mengampuni. 

selamat terus berjuang dengan hatimu sendiri. selamat terus berkata kepada Tuhanmu, 'aku akan berjuang lagi. aku akan mencuba lagi menjadi lebih baik dari semalam.'

tunggu, engkaukah itu yang sedang menutur doa?

9 comments:

syuhadaa said...

Sungguh, bergenang air mata! :')

Dia said...

(':

si pendosa said...

assalamualaikum.

akak, any recommended books to read? Tengah mencari buku-buku yang best untuk dibaca :)

Umairah. said...

moga dipeluk Tuhan selalu! :')

Umairah. said...

:')

Umairah. said...

waalaikummussalam. erm 'kunang pesisir morten, raiha bahaudin'? :)

pasal budak 9 tahun mengenal alam. inspiring! ♥

Anis Naazira said...

Kak Umy!

Assalamualaikum duniaa! Saya rindu Anis yang selalu rindu nak baca entri baru akak! ��

Moga kita selali dijaga Allah, dalam linkungan linkungan baru kehidupan. Ameen :')

Umairah. said...

haha, lol.

serius, akak pun rindu anis yang paling rajin tinggalkan komen kat entri akak tu. hiks

moga dalam jagaanNya selalu! *hug*

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami www.kumpulbagi.com atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)