Pages

Tuesday, November 17, 2015

Lelaki dari Dhaka, bertemu Anis lalu membaca 'Thanks For The Feedback';

bismillah

(i)

ya, saya belum pernah menjejak Istana Budaya, walau sekali untuk menonton teater. namun, percubaan menonton 'teater amatur' di Main Auditorium, UIAM baru-baru ini sememangnya mengujakan. entahkan saya terlalu mudah mengagumi passion orang lain dalam sesuatu bidang, ataupun pengarahnya sememangnya hebat, ataupun mungkinlah kedua-duanya.

nah, bukanlah sesuatu yang mudah bagi saya untuk mempersembahkan 'idea', 'pandangan', 'prinsip', 'watak' kita tentang sesuatu dalam penulisan, apatah lagi melalui dialog dan lakonan. sekurang-kurangnya pada saya, wayang kita adalah identiti kita dan itulah realitinya.


sesi pertemuan Mas Nasrul (Indonesia) & Ashok (Bangladesh) *kredit: Faaizz

untuk teater Lelaki Dari Dhaka, meski saya akui masih sahaja ada sisi-sisi ketidaksempurnaannya, namun saya suka sekali dengan garapan idea dan mesej tentang seorang lelaki dari Dhaka, Bangladesh. teradun kemas dengan isu global berkait kemiskinan dan penyakit katarak di sana, selain menyentuh sisi rasisme dan agama. ah, jujur saya katakan teater ini membuatkan saya harus 'menggali' semula tentang Dhaka dan isu-isu seputarnya. 

saya paling suka satu dialog yang saya kira antara punchline dalam teater ini;

 "Islam itu baik. tapi terkadang banyak penganutnya yang jahat." - Mas Nasrul

ada satu babak di mana Ashok dihalau dari masjid dengan kasar kerana bukan Muslim; Ashok dilabel buruk hanya kerana berbangsa asing dan bukan warganegara Malaysia. tidak terkecuali, terselit juga dialog-dialog yang melucukan dan menghiburkan, semisal ini;


video


nah, ini pula babak klimaks;


untuk masa-masa yang berharga, tahniah untuk krew dan tim Lelaki Dari Dhaka! terima kasih untuk tiket-tiket percumanya, hiks.


(ii)

Anis antara orang terawal yang mengunjukkan 'jalan cinta' kepada saya; tentang lelaki, tentang perempuan, tentang cinta. orang pertama yang tidak kekok bertanya tentang soalan-soalan peribadi semisal soal perkahwinan, meski perkenalan kami sewaktu itu tempohnya baru sehari. orang yang bersedia kongsi apa-apa sahaja, mendengar apa-apa sahaja, dan memberikan pandangan dan nasihat yang sememangnya wajar dan perlu. 

dia antara roomates yang paling saya rapat, dan hingga ke hari ini pun masih bertukar cerita. antara nasihatnya yang paling saya ingat, sebelum kami membawa haluan masing-masing;

"no worries insyaAllah, Allah will give all your best friends back in a form of one guy; - your husband!"

saya percaya, keberkatan hidup saya hari ini adalah tuntas dari doa-doa orang sekeliling, dan salah seorangnya adalah Anis. saya sangat yakin, dia juga sedang dan bakal menemukan teman-teman baiknya, dalam jiwa seorang lelaki yang telah selamat menjadi suaminya, hari Sabtu yang lalu. 




moga Allah terus melanjutkan barakah, lagi-lagi sakinah, mawaddah dan rahmah dalam rumahtangga. dengan orang yang benar, usah takut untuk memulakan perjalanan, kerana kita akan selalu berpeluang untuk bertumbuh, belajar dan mengenal. pesanan akhir, ketahuilah bahawa tiada yang sempurna, melainkan kita mencuba bersikap realistik terhadap hal-hal yang idealistik! hiks.

selamat menjadi isteri, Sayang!


iii)

minggu-minggu terkebelakang, saya belajar banyak tentang 'feedback'. hingga kini, malah sampai bila-bila pun kita tidak akan dapat lari dari feedback. ada yang baik, ada yang buruk, ada yang positif dan ada yang negatif. pada saya, semuanya terletak pada kita untuk menyumbat akal dan minda kita dengan apa, sama ada mahu menerima atau menolak. 

saat ini sekalipun, berdamai dengan feedback tidak selalu mudah untuk seorang saya. adakala saya terlalu sensitif, egoistik, malah terlalu pesimis terhadap diri sendiri. adakala saya menjadi seseorang yang terlalu positif, optimis malah mahu berusaha untuk memperbaiki semua kekurangan. well, begitulah manusia apa adanya. maka, apalah salahnya kita belajar menjadi manusia?

membaca Thanks For The Feedback tulisan Douglas Stone & Sheila Heen merupakan antara cara saya memujuk diri. oh, sangat menarik! cuma, buku ini agak tebal untuk dihabiskan sekaligus. berkongsi semula feedback Faaizz suatu hari, katanya pada saya; "buku self-help bukan untuk dihabiskan, tapi untuk dibaca bila perlu!" ahah, boleh tahan menarik formula ini.

menurut Pengarang, ada berjenis-jenis cara pemberian dan penerimaan feedback. tidak tertinggal, mereka turut memberikan tips untuk lebih terbuka dalam menerima feedback, lagi-lagi orang yang sensitif macam saya (haha!).

namun, saya paling terkesan di bab ini, berdepan situasi saatnya seseorang yang berbeza dengan kita cuba memberikan feedback;

 


 inilah diversity; 'i agree to disagree'.

"IT'S HERE THAT WE OFTEN HAVE THE MOST ROOM TO GROW! WE NEED HONEST MIRRORS IN THE MOMENTS AND OFTEN, THAT ROLE IS PLAYED BEST BY THOSE WITH WHOM WE HAVE THE HARDEST TIME."

ah, selamatlah belajar, Umairah.
sekian.


4 comments:

Anonymous said...

Peh peh peh, reviu teater. Perghhhhhhh ����

Melle Abadi said...

Assalamualaikum. Terima kasih atas komentar. Lelaki Dari Dhaka merupakan pementasan ke-11 kami. Untuk mengenali lagi hasil kerja kami, sila lawati www.produksirumahcantik.wordpress.com :)

argo victoria said...

Wow.....hehheheh...Unity in Diversity...Trancendent Concept of John Hick and Wilfred C. Smith

Jamilah Mohd Norddin said...

Terus update ya, kawan!
Rindu membaca tulisan Umairah Shafei