Pages

Wednesday, November 19, 2014

Tertulislah Sudah Sebuah Entri Tertangguh;

Bismillah




(i) 
"Because she feels misunderstood, I guess. Because it never comes out clearly enough when she tries to speak!"
Ya, sayalah itu. Nah;




Tiada yang meragukan dengan doa ibu, pasti sahaja Allah sudi memperkenankan. Apatah lagi, apabila diucapkan dengan terpaling ikhlas dan luhur, di senggang-senggang Dhuha. Entah, saya selalu percaya ini dengan sungguh-sungguh. Maka pagi semalam, sebelum apa-apa saya taipkan dahulu sesuatu khusus untuk Ummi, memohonkan kiriman doanya.

Keserabutan semalam, hilang. Debaran semalam, beransur lega. Saya tidak merasakan saya telah melakukan yang terbaik, atau memberikan idea-idea baru yang cemerlang, namun semuanya terasa dipermudahkan dan dilapangkan, syukur!

"Kadang-kadang.." kata Pooh, "Hal-hal yang kecil dan sederhana selalu terlebih mengisi dan memenuhkan ruang hati."
Brainstorming | Pastry Ville: Nov, 18.

Begitulah hakikatnya. Terima kasih Ummi, dan sokongan kawan-kawan yang kita suka. 

ii)

"Because she wants to rephrase the world, to take it in and give it back again differently, so that everything is used and nothing is lost."

Ya, sayalah itu. Nah;

Semalam, menyinggah Masjid UIA sebaik habis kerja, saya cuba untuk melelapkan mata sekejap sementara menunggu Isyak. Oh, suara Ustaz Ibrahim Nuhu yang agak lantang kedengaran, membuatkan hajat saya tidak kesampaian. Maka, saya memaksakan diri juga untuk mendengar dalam keadaan separa sedar, walaupun (entah kenapa), semalam letihnya sungguh luar biasa! (letih berfikir agaknya, lulz).

Hal-hal yang Ustaz sampaikan, tidak pernah sesekali mengecewakan. Meski diulang-ulang isi yang sama, teguran yang sama, nasihat yang sama, ia pasti tetap akan menggegarkan hati. Malah, sentuhannya barangkali mampu membocorkan air mata!

Tidak lain, orang-orang sebegini selalunya hubungannya cukup dekat dengan Allah, membuatkan apa sahaja yang disampaikan benar-benar sampai. Cukuplah dengan bersembang-sembang dengan kedua anaknya sahaja, sudah jelas ternampak kesolehan si ayah!

Kata Ustaz semalam, orang-orang yang bertawakal sepenuhnya dengan Allah, hatinya akan cukup 'rileks' dan tenang, sebab dia tahu dan yakin, Allah Maha Berkuasa dalam setiap urusan hidupnya. Orang-orang ini juga, hatinya akan cukup 'contented', tidak sibuk-sibuk ingin juga memiliki apa yang orang lain miliki. 

Terimbas satu nota, yang pernah saya tuliskan untuk diri sendiri dahulu sewaktu melintasi salah-satu ayat daripada surah at-Taubah ini;

"Ketenangan selalu ada teruntuk orang-orang yang seringkali merasa cukup dengan Allah, 
dan segala pemberian-Nya. Allahhumma ja'alna minassyaakirin."


Usai Isyak, wrapped up untuk semalam pula;
"..sebab orang yang yakin sahaja yang akan terus-menerus berdoa!"

Hmm. 
(ii) 

"Because it's something to do to pass the time until she is old enough to experiences the things she writes about."
Ya, sayalah itu. Nah;




Dua hari lepas, saya ke sini dan berlagak sebagai mahasiswa! (hahaha). Jujurnya, saya bukanlah orang yang kritis dalam mengupas sesuatu isu, lebih-lebih lagi perihal politik semasa. Maka, tujuan ke sini adalah salah satu cara bagi melihat dan mendengar orang-orang lain berfikir, menyumbang idea, berdiskusi, dan berbincang tentang sesuatu isu. Ia boleh jadi mampu membuka satu dimensi baru dalam diri. Juga, 'berkenalan' dengan orang-orang yang mungkin berbeza dengan kita. Bukankah perbezaan itu hakikatnya suatu rahmah? Ahhhh, seronok!

Menyimpulkan forum ini dari sudut perspektif saya sendiri, saya melihat setiap front mahasiswa ternyata mempunyai 'warna' dan identiti masing-masing. Terlihat acuan tersendiri, dari rahim 'komuniti' mana ia dilahirkan, dibentuk atau ditarbiyah. Baik IKRAM Siswa, PKPIM, GAMIS, PPUM mahupun kumpulan-kumpulan lain. Namun, interaksi antara kesemuanya benar-benar mengindahkan nuansa forum. 

Saya merasakan, pencarian melalui diskusi demi diskusi, wacana demi wacana selalu mencerahkan, malah membuatkan kita bertanya dan bersoal siasat kembali ke dalam diri, hinggalah pencarian kepada kebenaran tertemukan. 

Saya suka perasaan-perasaan ini, yang membuatkan saya tersedar siapa saya, ke mana saya, apa yang perlu saya lakukan dan sebagainya. Merefleks semula kesemua kata-kata panelis forum, dan soalan-soalan yang ditanya hadirin, seolah-olah telah meletakkan di kedudukan mana saya berada sekarang. Ia seolah-olah bertanya semula; Dulu, saya mahasiswa di 'kelas' yang bagaimana? Buku-buku apa yang saya baca? Apa yang telah saya buat? Apa yang telah saya fikir? Apa yang saya cari, dan apa yang saya mahu jadi? Siapakah saya? Bagaimanakah saya? Ia bagai memperkenalkan saya dengan diri saya semula!

Ya, sekalipun belum dituntas semua 'kesedaran' tadi sepenuhnya kepada amal, perbuatan, dan gerak kerja, sekurang-kurangnya proses kesedaran itu telah berlaku, meskipun sekitar 'memberontak' di dalam diri sendiri. Ia pasti akan terus berlegar-legar, sampailah ia bersedia untuk membuat perubahan. Sebagaimana kata satu pepatah, sekalipun belum mampu berbuat kebaikan atau menebar manfaat buat orang lain, kemampuan menegah diri sendiri daripada berbuat kejahatan atau kemungkaran itu sudah pun lebih daripada memadai. Tidak dinafikan, kemampuan untuk berbuat lebih daripada itu, tentulah lebih baik dan ganjarannya lebih besar! Namun, secara jelasnya baik perubahan itu besar atau kecil, ternyata 'kemampuan' ini tidak lain, masih juga lahirnya dari sensitiviti dan kesedaran yang disuntik awal-awal tadi.

Keduanya, saya tidak merasakan forum ini perlu dihadiri oleh golongan mahasiswa sahaja. Masyarakat keseluruhannya juga, supaya sentiasa disedarkan tentang tanggungjawab dan peranan mahasiswa yang sebenar. Sekurang-kurangnya, apabila golongan mahasiswa ini 'terlena', masyarakat inilah nantinya yang akan membuatkan mereka ini, 'terjaga' semula; menegur, menasihati dan mendidik. Bukankah proses itu menjadi lebih harmonis begini; check and balance (sekat dan imbang)? Ahhhhh.


"Mahasiswa tidak akan memberontak, kalau tidak dihentak-hentak. Mahasiswa tidak akan memberontak kalau universiti mengambil sikap mendidik, bukan mengherdik atau mencekik. Kalau ini terjadi, maka logiklah kalau mahasiswa menjerit!"

Sekalipun bukan untuk orang lain, apa sahaja yang kita lihat, kita baca, kita dengar, selalunya pasti akan membentuk satu idea, prinsip atau cara pandang baru tentang hidup dalam diri. Seterusnya, pastilah akan membentuk karakter dan peribadi.

Mudah-mudahan, itulah yang akan menjadikan diri lebih baik berbanding semalam!

"Tapi bagi kita sebagai Muslim, masih ada makna inti yang lebih dalam yang harus kita temukan melalui ajaran agama kita yang membimbing dan mengantarkan ke sulbi makna-makna. Ilmu mengantarkan kita kepada kesadaran kemanusiaan, tapi wahyu mengantarkan kita kepada kesadaran berketuhanan di balik semua nilai kemanusiaan tersebut."
- Ahmad Zairofi AM, Majalah Tarbawi Edisi 252

Oh Allah, rendahkanlah hati kami untuk lebih memahami; tidak gopoh, tidak riak, tidak sombong dan tidak keterlaluan.

Ameen.
_____
Saya sedang bercita-cita dan bersemangat waja untuk menulis setiap hahahahahahhahari (lulz). Demikianlah ini adalah tulisan yang sepatutnya habis ditulis semalam, tetapi tertangguh lantaran tertidur kepenatan. Heh.


2 comments:

Anis Naazira said...

Akakkkk. Hehe.

Lately ni mcm sedikit 'terbuka' nak join wacana, forum2, nk dgr pandangan yg nampak macam berbeza tapi 'sama' asasnya. Then kita sbg pendengar akan mixed all up, memurnikan dengan berfikiran kritis terhadap idea yg panelis lontarkan. Subhanallah :)

Tengah mengalami juga pemberotakan dalaman tu kak. Hewhew. Soalan2 akak tu, semuanya tengah dirasai sekarang. Semoga kita sentiasa rendah hati dan berlapang dada utk berdiskusi dan belajar darpd org lain. InshaAllah

Umairah. said...

anis;

ahaa, kan anis. insyaAllah, bila kita terbuka untuk belajar dengan orang, mudah-mudahan lebih banyak hikmah yang kita akan dapat.

thanks anis, tak putus-putus baca bebelan akak yang kadang entah apa-apa ni. bwahahaha

anis tuuu, bila nak update blog and share your views and perspective pulakkk? :p

salam sayang.
mwuahs!