Pages

Monday, November 17, 2014

Ini bukan sebuah Muhasabah Cinta!

Bismillah

Meninggalkan zaman kampus untuk tempoh hampir setahun lebih, jujurnya terlalu banyak hal-hal kecil dan sederhana yang saya rindukan! 

Seseorang yang akan menyapu roti bakar bersalutkan marjerin dan jem strawberi. Seseorang yang akan membancuhkan secawan kopi Adabi di waktu pagi, atau secawan coklat panas di waktu malam sebelum tidur. Seseorang yang akan perlahan-lahan menutup lampu waktu-waktu terlelap keletihan meski masih lengkap bertelekung. Seseorang yang akan membangunkan qiyam keesokannya dengan penuh kasih. 

Seseorang yang akan diam-diam menampal 'sticky notes' di board peribadi. Seseorang yang akan mengesat air mata tanpa berkata apa-apa. Seseorang yang akan bercerita itu ini tentang perjalanan hari-harinya. Seseorang yang akan menuntun salah silap dengan teguran paling lembut dan hikmah. Seseorang yang akan berkongsi siri lectures, lagu, filem, buku, nota, tazkirah pendek, dan apa-apa sahaja tanpa bimbang sedikitpun, termasuklah membacakan 'quotes' atau baris-baris perenggan daripada bahan-bahan bacaan yang disukainya!

Kalau pagi ini, masih di bilik yang sama, salah seorang daripada mereka pasti akan mencelah ke compartment saya, dan kami akan bercerita panjang tentang apa sahaja sambil bersarapan bersama. Dia yang satu ini pasti akan menolak Twiggies saya, atau cuma makan separuh, kemudiannya menggelengkan kepala menunjukkan betapa tidak berminatnya dia untuk menyudahkan yang separuh lagi. 

Kalau pagi ini, masih di bilik yang sama, saya pasti akan secara tiba-tiba seperti selalunya, bertanyakan dia;  

"Pernah rasa hati kita kesat semacam? Khususnya bila kita terlalu terdedah dengan ruang media sosial yang menyesakkan? Rasa kesal apabila tidak mampu mengawal diri sendiri. Bangun pagi, off alarm dan belek phone dulu. Habis doa lepas solat, belek phone dulu. Sambil menunggu apa-apa atau sesiapa, belek phone dulu. Lepas makan, belek phone dulu. Sebelum sesudah tilawah, belek phone dulu. Sampai masjid pun, belek phone dulu? Sesak!"

Hingga hal-hal ini mungkin mencantas khusyuk solat atau merampas fokus tilawah. Fikiran terganggu, bahkan perasaan juga terbelenggu. Saya sesungguhnya tidak suka dengan attachment yang menyesakkan sebegini. Ia adakalanya berlaku secara tanpa sedar, hingga tidak terkawal.

Mungkin juga dia akan membalas pertanyaan dan pengaduan saya, dengan berkongsikan video Nouman Ali Khan yang ditontonnya berserta kata-katanya sekali

"Materialism is killing us. The real solution to materialism is understanding the book of Allah. The more you start understanding the book of Allah for yourself, you will no longer be interested in materialism. It will not fulfill you. It will leave you empty."

Saya barangkali akan terkedu dan mengangguk berulang kali, dan mengatakan betapa lintasan hati sebegini (rasa kesat, kosong, bersalah, berdosa) dan sebagainya kebiasaannya akan bertandang sekejap-sekejap ke hati. Itupun hanya apabila Allah menginginkan dan berkehendak memberi. 

Syukur, jika masih berperasaan sebegini, seolah-olah ada sesuatu yang tidak beres atau selesai di hati sendiri. Apapun yang kita ada, baik orang atau barang, tidak akan sesekali mampu memenuhkan hati, melainkan Allah semata-mata. Itulah puncak ketenangan yang paling teguh, sedikitpun tidak meragukan.

"Syukur, kalau Allah seringkali bagi kemampuan pada kita untuk 'menegur' dan 'menasihati' diri sendiri. Pendek kata, kemampuan untuk merefleks atau bermuhasabah. Beza bukan antara belajar dan mengambil pelajaran?"

Seterusnya, saya pasti akan, "Ah-ha!" dan dengan seluruh keterujaan dan kesungguhan, memaksanya membaca apa yang saya terjumpa di buku beberapa minit lalu. 

"Nah, baca yang bergaris ini. Bacalah, bacalah, bacalah."

Dia mungkin akan bermasam seketika, dan kemudian akan membacanya juga meski dalam keadaan paksarela, seperti selalunya juga.


kompilasi majalah tarbawi - edisi 251-260


Sesudah baca, sama ada dia akan bertanyakan semula kefahaman saya sebab betapa sukarnya bagi dia untuk memahami Bahasa Indonesia, ataupun dia akan turut bersama-sama mengangguk setuju dan berkata, "Betulllllllllllll!"

Kalau masih di bilik yang sama, saya mungkin akan menyelak ke halaman seterusnya, dan memaksanya untuk meneruskan pembacaan lagi, sambil berkata, "Ini yang last! Paling best!"

kompilasi majalah tarbawi - edisi 251-260

Dia masih akan setia membacanya, dan kami akan terus bercakap-cakap lagi dan lagi.  

Hahhhhhhh, itulah antara random acts of kindness yang sungguh-sungguh saya rindukan dan sukar ditemukan lagi. Lebih-lebih lagi, saat-saat melalui rutin office hour sebegini. Itulah hari-hari yang segar, hari-hari yang berlakunya pertumbuhan rohani dan intelek. Hari-hari yang menyamankan, menikmatkan bahkan membuka luas ruang-ruang muhasabah dan kesedaran!

Namun masih, ruang 'belajar' dan 'mengambil pelajaran' itu meski dengan atau tanpa mereka, harus selalu berlaku, bukan? 

Ini bukan sebuah Muhasabah Cinta! Demikianlah, tertulis sebuah Muhasabah Rindu.

3 comments:

Anonymous said...

owh..saya pun berharap ada moment macam itu...mungkin akan ada lepas ni..amin.. terima kasih =* -cik N-

Anis Naazira said...

Terkenang masa muda-muda tahun pertama dan kedua kelas sampai petang terkadang sampai malam pergi Gombak squatting sebab nak pergi Heroes dapat kenal orang2 subhanallah hebat contohnya macam akak eh dan stumbled upon your blog and attached to it;

Alhamdulillah :) #sayanguiam

Umairah. said...

cik N;
insyaAllah adik :)

anis;
kaaaaaaaaan? akak rindu masa-masa tu. sangattttt ya Allah :B sekarang nak menulis pun, kering idea. sebab rasa tak banyak experience macam dulu. huhuhu

contoh macam akak tu, macam tipu je. macam tipu je. haha :P

sayang uiam jugak! tapi hidup mesti diteruskan, begitulah. yeyeah ;)