Pages

Wednesday, August 13, 2014

PAHIT TETAPI MANIS.

bismillah

"tapi..salah ke kalau umy nak jadi diri umy sendiri?"

"umy, dulu kan saya tak suka ada label introvert extrovert dan kategori-kategori orang ni macam ni, orang tu macam tu dan sebagainya. bukan tak bagus. bagus, sebab kita boleh kenal diri sendiri. tapi, saya akan ada kecenderungan untuk 'justify' diri saya, sebab saya begini dan begini, maka saya tidak boleh untuk jadi begitu dan begitu. padahal, manusia boleh berubah kan?"

maka, kata-katanya ada benarnya. maka, hari itu adalah curhat (curahan hati) yang panjang! syukur untuk yang Maha Lathiif, 'melembutkan' hati untuk menelan sisi lebih dan kurang saya sekaligus. 

terima kasih untuk Nirosette yang mengatakan ini;

"my strengths are my weakness. guess that explains why what are I like and dislike about myself are pretty much the same." 

ya, saya suka pada sikap saya yang itu. saya benci juga sikap saya yang itu. adakalanya, ia suatu kelebihan kepada saya. namun tanpa sedar, adakalanya ia suatu kekurangan kepada orang lain. 

terima kasih juga untuk Murakami yang mengatakan ini;



saya menjadi orang yang pentingkan diri. saya menjadi orang yang tidak rasional. saya menjadi orang yang emosional. saya menjadi orang yang suka menjustifikasi diri sendiri. akhirnya, takut-takutnya saya jatuh menjadi orang yang sombong dan bongkak. 

lalu kata dia lagi;

"saya teringat naqibah saya cakap. hidup mukmin ni, sebenarnya senang je, umy. bila dapat musibah, kita bersabar. bila dapat nikmat, kita bersyukur. kadang-kadang, kita complicatekan benda-benda yang simple macam ni. kan?"

maksudnya, kitalah yang bertanggungjawab 'mold'kan diri kita mengikut suasana. kalau harus begini, beginilah kita. kalau harus begitu, begitulah kita. fleksibel! 

terima kasih juga untuk ekstrak artikel Ustaz Hasrizal yang mengulas tentang seni kehidupan. untuk tempoh hampir setahun lebih menginap di rumah sewa, terlalu banyak mengajar saya tentang common sense, insight, dan hikmah.

ada sesetengah benda atau perkara yang kita harus mudahkan. mudah yang bukan membinasakan tetapi membina! seni hidup yang tidak ada pada kertas-kertas peperiksaan ataupun teori-teori di dalam kuliah. seni hidup yang tidak memerlukan kira-kira, fakta, atau hipotesis untuk bertindak.


 sumber: artikel


terima kasih untuk orang-orang yang tidak putus-putus jujur memperbetul sikap dan peribadi saya. tidak langsung 'membenarkan' saya, ketika mereka wajib sekali 'menidakkan'. 

bagi saya, ini pahit yang sesungguhnya manis! mungkin juga ini adalah jawapan kepada rantaian doa;

"ya Allah, tunjukkanlah kelemahan aku dan bantulah aku untuk memperbaikinya. ya Allah, bantu aku untuk menjadi Muslim yang lebih baik. ya Allah, aku tidak mampu untuk menjadi seperti A, seperti B, seperti C, seperti D, tetapi kalau menjadi orang-orang begini dan begini lebih baik untuk aku, maka buanglah ego dalam diri aku, dan mudahkanlah aku untuk mencontohi mereka."

bukankah kesukaran dan mujahadah Saidina 'Umar R.A suatu ketika dulu, bukan pada obsesinya untuk terkabul doa-doanya? sebab beliau begitu arif dan yakin sekali, bahawa Allah itu sifatnya memang al-Mujibb (Maha Memakbulkan). beliau yakin, doa-doanya akan termakbul baik cepat mahupun lambat. 

namun, obsesi seorang Saidina 'Umar al-Khattab hakikatnya ialah pada keteguhannya untuk terus istiqamah berdoa dan berharap kepada Allah; apakah aku akan berterusan berharap dan berdoa kepada Allah? apakah setelah termakbulnya doa-doaku, dibukakan jalan, dan dimudahkan urusan oleh Allah S.W.T, diri ini kuat pula untuk bersungguh-sungguh mengerjakannya dan melaksanakannya dengan paling baik?

subhanallah, bijak dan sensitifnya seorang 'Umar al-Khattab. benar, inilah kesukaran yang sebenar-benarnya.

maka minggu ini adalah minggu muhasabah. minggu mengimplementasikan ruang muhasabah kepada kerja-kerja memperbaiki dan mengubah! (oh Allah, mudahkanlah. mudahkanlah!)

moga jatuh bangun hidup kita terus terisi dengan barokah - bukan bermakna tiada pahit maung dan susah payah, namun apa sahaja masalah, apa sahaja dugaan, apa sahaja ujian, kita mampu untuk tenang-tenang dan bahagia-bahagia saja!

oh Allah, terima kasih untuk hari-hari yang pahit tetapi manis! :)

4 comments:

Anonymous said...

Salam saudari penulis,entah mengapa penulis penulisan saudari seringkali terkena pada masa dan rasa hati ini..terima kasih kerana menulis..dan teruskan menulis..moga Allah redha

Anonymous said...

umay, jadi ini mungkin jawapan terbaik untuk curhat di whatsapp selang beberapa hari yang lalu.

alhamdulillah. alhamdulillah. jatuh yang membangunkan. banyak sangat semut yang menemani kita semua sejak akhir-akhir ini.

syahidahsith said...

right on time akk! jazakillahu khair~

terima kasih Allah, sbb mengilhamkan akk ini menulis perihal-perihal yang selalu rase terkena dengan diri sendiri uhu.

Salam ukhuwwah :)

Anonymous said...

Umairah.

anon;
alhamdulillah, terus saling mendoakan ye :)

anon ii;
ini antara jawapan-jawapan yang terbaik yang umy dapat, alhamdulillah.

"He loves me. He loves us" ;)

syahidahsith;
alhamdulillah :)
doakan akak ye.