Pages

Wednesday, October 9, 2013

rekonstruk jiwa (iii)

bismillah

LOST

pernah tak rasa, kita tak sedar pun apa yang kita sedang buat? kita macam lost? kita macam tak faham? kita macam berjalan saja, ikut arah di hadapan? kita buat bukan dari hati, tapi lebih kerana simpati? kita berjalan bukan kerana mahu, tapi lebih kerana perlu?

syukur, untuk yang sedia maklum dan mafhum sejak mula dia menjejakkan kaki ke dalam dunia dakwah dan tarbiyah. syukur untuk anugerah yang Allah beri pada jiwa-jiwa utuh yang telah mampu berdiri, berjalan, dan bergerak laju tanpa ragu.

tapi, mungkin juga ada yang seperti saya, atau persisnya Jack Dawson dalam Titanic sewaktu dia menuturkan; "I mean, I love waking up in the morning not knowing what's gonna happen or, who I'm gonna meet, where I'm gonna wind up."

bebas!

tenggelam dalam kebutaan itu, terduduk dalam ‘rebel’ demi ‘rebel’, akhirnya saya sampai kepada persoalan; "apa yang aku sedang buat? untuk apa, dan ke mana penghujungnya?"

adakalanya, saya rasa saya sangat terkebelakang dan tertinggal. saya mahu berputus harap, dan berhenti. tapi, satu hari kata murabbi;
 
"mengapa mengatakan hatimu telah tertinggal di belakang? sedangkan kau masih bertahan di jalan ini? itulah hakikatnya, cinta! tidak sedarkah, hakikatnya kau sudah pun mencintai jalan ini?"

Allahhu.
maha peritnya saya menelan perkataan 'cinta'. 

--

SABAR

kalau Allah berniat memahamkan kita dalam agama-Nya, pertama-pertama yang diuji, (mungkin) -lah nilai kesabaran.

sabar sebelum berhasil memetik buah kemenangan. sabar berjalan, meski belum ternampak arah tuju yang sebenar-benarnya. sabar mendaki, meski puncaknya belum ternampak.

mungkin sebab itulah juga, dalam banyak-banyak ‘pertempuran’ dan ‘mujahadah’ di dalam al-Quran, Allah menggambarkan; “sabar” sebenarnya adalah jalan terpintas untuk menang.

baik menang secara fizikal, mahupun secara maknawi, iaitu menang jiwa!
"wahai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan (mengerjakan) solat, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar." (al-Baqarah: 153)

"wahai orang-orang yang beriman, bersabarlah kalian dan kuatkanlah kesabaran kalian dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negeri kalian) dan bertaqwalah kepada Allah supaya kalian beruntung." (aali ‘imraan: 200)
"dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keredhaan-Nya." (al-Kahfi: 28)
"maka bersabarlah kamu untuk (melaksanakan) ketetapan Tuhanmu." (al-Insaan: 24)

dan sebagaimana dua kisah 'sabar' yang berbeda alur perjalanannya;

pertama, kisah Yaakub A.S ketika teguh dan yakinnya yang berkali-kali menuturkan, "fasobrun jameel" ketika mendepani takdir yang belum pun dia ketahui penghujungnya.

"maka hanya bersabar itulah yang terbaik untukku" (Yusuf: 18)
“maka kesabaranku adalah kesabaran yang baik" (Yusuf: 83)

kedua, kisah perjalanan Musa A.S bersama murabbinya, Khidir A.S. mungkinlah bersebabkan hikmah yang dipunyai Khidir A.S, dia langsung menuturkan;

"dan bagaimana engkau akan dapat bersabar atas sesuatu, sedang engkau belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?"
(al-Kahfi: 68)

pertanyaan yang diunjukkan kepada Musa A.S berbaur ragu-ragu; apakah Musa A.S mampu melakukannya?

seolah-olah Khidir A.S sangat mengerti, bahawa kemampuan untuk bersabar pada hal yang belum diketahui penghujungnya, atau bersabar dalam hal yang belum diketahui selok-beloknya, rencananya, arah tujunya, adalah sesuatu hal yang sangat sulit untuk dilakukan.

--

KERANA KAU SUDAH PUN MENCINTAI JALAN INI

untuk ‘rebel’ demi ‘rebel’ saya itu, terima kasih untuk orang-orang yang masih betah bersabar. masih sabar menunjukkan jalan. masih sabar meladeni karenah. masih sabar menanamkan fikrah dan membentuk kefahaman.

dan tolong ya Allah, sejauh manapun pemberontakan jiwa, biarkan aku terus berjalan meski dengan tanpa jiwa, atau dengan separuh hati. hinggalah suatu saat, Engkau anugerahkan kefahaman dan singkapkan hikmah atas hal-hal yang aku belum pun mengerti di saat ini.

..kerana aku telah pun mencintai jalan ini.
..telah pun mencintai jalan ini.

--

ITULAH HAKIKAT IMAN


merindukan jalan dakwah, umar hidayat, hlmn. 114

Allah, mudahkanlah.
ameen.

4 comments:

Nadia Rusli said...

umy :")))) boleh tak nak nangissss! :'D

Umairah. said...

fatin;

boleh. tapi pelan-pelan ye. jangan kuat sangat :P

heh

sesiapa sahaja said...

:)
kalau jalan sudah lurus,
jalan terus,
InsyaAllah,nanti Dia tunjuk manisnya,
pujuk diri;
"sikit saja lagi"
Seperti Ibrahim a.s yang sudah sangat tinggi yakinnya tapi dia pinta bukti tentang bagaimana Allah menghidupkan yang mati supaya diberi lebih keyakinan.
Mungkin boleh pinta Dia berikan secubit gula didalam secawan kopi supaya hati tenang dengan jalan ini
:)sorry terpanjang~

learner said...

Akak, nak menangis baca ini. Terima kasih untuk butir bicara yang indah lagi menyentuh hati.

Hakikatnya, diri sedang bersabar atas ujian-ujian yang Dia beri. Post ini macam ubat, doakan saya terus bersabar ya. InshaAllah, hikmah itu pasti ada.

Btw jzkk ya ! :')