Pages

Tuesday, August 28, 2012

momen-momen hidup (ii).



sekadar meminjam

gerak tangan Kau yang sempurna bila membubuh secubit ilham hingga manusia terpesona memuja, patutnya yang dibanggakan bukan aku sebagai peminjam, layaknya Kau, duhai Pemberi

biasa

aku lebih suka yang biasa, 
biasa-biasa

buat dan yakin

buat apa yang kita mampu buat
dan, yakin dengan apa yang kita telah buat

bulan

untuk bulan yang ada dua sisi; gelap-terang, 
aku tak tau mau percaya yang mana satu

tabrak

tabrakkan mimpiku ke dinding taqwa

mentah

kadang-kadang, bila baca tulisan sendiri pasal 'cinta'
rasa macam baca komik. atau mungkin, tengok kartun?

ahai, -mentah!

muhasabah

kadang-kadang, aku suka bila hak aku ditarik. supaya terduduk dan terdiam aku adalah; muhasabah panjang, bahawa hak yang aku sangka hak aku itu, bukan hak aku pun secara hakikinya

bila hati kosong

entri pun kosong

elarti

hai baju krim
seluar coklat
untuk ke berapa kali
aku pandang kau,
aku yakin kerana buku
bukan kerana -kau

eh, sukalah

kau suka dia sebab kau memang suka dia atau
sebab dia suka apa yang kau suka, jadi kau suka dia atau
sebab dia suka, kau jadi suka apa yang dia suka sebab kau suka dia

tenang tivi satu

dengar orang mengaji al-quran
rasa macam ombak dalam hati tenang,
tak kacau

insan

beramal dengan apa yang kita tau, kita faham
kalau tak tau, cari, gali, sampai tau, baru amal

kalau tau yang besar-besar
tapi kudrat tak tertanggung
buat dulu yang kecil-kecil,
tapi usaha-kan, yang besar-besar

jangan ikut kawan, ikut Tuhan
jangan jadi malaikat, jangan jadi syaitan
kita cuma insan.

--

bila baca balik, yang akan terfikirkan cuma dua;

"betapa mentahnya kita dulu, atau betapa dewasanya kita kini".

hmm. 

3 comments:

-hazen said...

betapa mentahnya kita dulu

pujian atau sesalan?

Umairah. said...

hazen;

tak puji, tak sesal
belajar, mungkin.

nurul.iman said...

ada hak yang ditarik. memang terduduk dan memang terdiam. bila muhasabah, hey that's called His Mercy! Alhamdulillah..