Pages

Friday, March 16, 2012

"Bidadari Semut"


di satu pertemuan, gadis-gadis semut Malaya, atau boleh dikatakan program julung-julung kali yang mengumpulkan sejumlah semut-semut Muslimah, terhimpunlah beberapa gadis semut yang ayu, santun, cantik, jelita, bijak pandai, dan ah, kesemuanya nyaris sempurna!

boleh dikatakan matlamat program "Bidadari Semut" ini tercapai, memandangkan telah sukses menghimpunkan gadis-gadis semut dari utara, selatan, timur, dan barat. oh, jangan tak tahu, Sabah dan Sarawak juga!

sebelum memulakan slot seterusnya, mengerumunlah dua tiga ekor sekawan yang masih 'single-tra-tang-tang', pada dua tiga keping biskut gula yang disediakan pihak komiti. malah, air teh juga ada dihidangkan bersama, buat penyegar mata-mata yang lali.

sedang-sedang mengunyah dengan rancaknya, berkatalah si B dengan nada penuh semangat:

"kita perlu jadi cantik! golongan yang manusia gelar-gelarkan "lelaki" itu, sukakan kecantikan. kita cantik, mereka senang. kerja di luar tambah ligat, tambah hebat!" E kelihatan terangguk-angguk. si C, pegang cermin. si D, tenang saja, menempel senyum.

"ah, kalau begitulah kata kau, B..maka aku perlu diet lagi. berat badan masih belum ideal!" C mengeluh, kasar.

"ah, muka pun masih berjerawat, aduh! ini, tak boleh jadi." E menyampuk. 

"aku juga! sedang isteri, kalau berhias-hias untuk suami, pahala ganjarannya! aku harus bersedia untuk itu, sebelum melangkah ke alam rumah tangga." giliran B mengulang kata.

"kau pula apa cerita, D? diam saja? dulu, kau yang semangat bila masuk bab-bab kewanitaan dan kecantikan nih." soal B, menjuih bibir.

"aku.." D mengambil nafas. teh panas dihirup, sopan.

"aku.. aku.. terasa seperti sudah lelah. malah, bila difikir-fikir, aku tidak mahu yang manusia gelar-gelarkan 'lelaki' itu menjadi 'hamba' pada kecantikanku. bagiku, itu bukan kekuatan untuk mereka-mereka bekerja. itu hakikatnya, kelemahan kawan-kawan!" A, B, C, E terdiam. masing-masing tertanya-tanya, akan kelainan fe'el si D hari ini. sedangkan, dia itulah juara tip-top, paling kerap masuk gym. 

mata bulatnya mengitari anak mata yang lain, sebelum berkata lagi:

"dan, aku tak mahu diriku sekadar menjadi 'hamba' nafsunya, untuk bersolek dan sebatas berhias-hias. atau hanya memilih gamis indah, atau perhiasan untuk dikalungkan pada leher, kaki, dan sebagainya, kerana bagiku kita masih punya tugas mulia yang lebih prioriti!"

C tercengang-cengang. B garu kepala. A terkebil-kebil. E tenggelam dalam lautan teh buat kali kedua. oh, pertama kali dia menemukan teh sedap agaknya.

"bunian mana yang hasut kau, D?" pecah juga kata yang membelenggu ruang fikir si B. 

"aku yang selama ini, bunian! lebih teruk lagi, bunian yang buta. dan hari ini, di sini, sepertinya aku telah menemukan cahaya! yang bersinar-sinar menerjah masuk relung hati aku ini." D mengepal penumbuk, dan menghentam dadanya dua tiga kali. C terpempan. E tersedak. air teh yang terhambur keluar, ditenyeh-tenyehnya dengan kaki. bibirnya dikemas-kemaskan. ah, perosak imej!

"apa yang kau temukan?" C pantas menyoal, pelik. langsung bingkas menyorokkan cerminnya, dan kembali menumpukan perhatian.

"waktu berjalan-jalan tadi, aku temukan sejarah moyang kita; (an-naml: 18-19). aku tatap lama, aku baca, dan sempat juga air mataku bergenang." D menelan liur, lalu menyambung lagi:

"bagiku, beliau sungguh hebat! di sinilah, aku temukan peranan gadis-gadis macam kita ini, bukan sekadar untuk berhias-hias saja. malah, mulia kita adalah pada kehormatan kita, dan bukannya pada tarikan kita!"

"aku tak faham." A menggeleng kepala.

"pernah kau dengar tentang Nabi Sulaiman?" keningnya terangkat, menyoal.

"sepengetahuanku, Nabi Sulaiman itu satu-satunya yang boleh mendengar percakapan kita. benarkah?" A kembali menyoal. B mengangguk, laju. lalu, dia senyum lebar.

"waktu perjalanan Nabi Sulaiman merentasi lembah-lembah moyang kita dulu, kawan-kawan tahu siapa yang berperanan memastikan keselamatan keturunan kita?" yang lain membuntangkan mata, menegangkan leher, dan makin semangat mendengar. kecuali C, yang  dari tadi tampaknya masih ragu-ragu.

D membiarkan keadaan diam sejeda, buat meraikan akal kawan-kawannya berfikir.

"an-namlah, moyang kita! bukankah beliau yang mengingatkan teman-teman yang lain supaya berjaga-jaga? takut-takut nanti dipijak Nabi Sulaiman dan tenteranya, tanpa mereka sedar?" 

C menggigit bibir, mula curiga.

"uniknya, di situ Allah gunakan kalimah "qoolat" yang bermakna, -"dia (betina) berkata". ah, mungkin saja itulah permaisurinya, atau lebih tepat, beliau dalam kalangan-kalangan kita juga! yang gadis-gadis dan wanita-wanita ini!" C masih diam, tapi kali ini sepertinya sudah mula sedikit percaya. 

"lalu apa yang kau mahu bawakan pada kita-kita ini?" A pula mencelah.

"kecantikan itu penting, tapi ada yang lebih penting untuk disiap-siapkan. aku lebih sedihkan diriku yang masih melayan emosi-emosi diri sendiri, sedang aku adalah bakal ibu. aku lebih risaukan diriku yang masih belum punya kemapanan ilmu, sedang tugasku adalah mendidik generasi. aku lebih bimbangkan keadaanku saat ini, yang masih tak berupaya menjaga dan mengurus diri sendiri, sedang nantinya yang harus aku jaga, lindungi, dan pelihara, bukan saja diriku sendiri."

E berlalu, tanpa kata. katanya sebelum melangkah pergi, "aku malas ambil port. bai!"

"tapi D.." C mulai bingungsuasana sedikit tegang. D sedikit gelabah, namun cuba-cuba  menyesuaikan diri, menyusun kata.

"dan juga, kalau kecantikan yang dikejar-kejarkan, kita hanya mampu memuaskan hanya seorang, C! malahan, kecantikan kalau berlebih-lebihan, dan melalaikan, dibawanya kita ke neraka. malah, aku tak yakin aku mampu mengekalkan kecantikan selama aku hidup, sebab aku ini bakal tua kerepot." A sengih-sengih, sambil otak visualnya membayangkan D yang telah menggelambir kulit wajah. ah, buruk! dia secara tak tersengaja, mempertonton kengerian di wajah, sepertinya D di masa tua, buruk yang sungguh-sungguh.

"aku tak mahu itu. sedangkan iman dan ilmu pula, yang kita puaskan bukan hanya seorang, malah generasi dan umat! paling penting, membawa kita dan mereka ke syurga. malah, kekal buat selama-lamanya!" D menyiku si A yang masih berangan jauh. pantang diajak berkhayal, jauh saja otaknya merantau, tak pulang-pulang. D mendengus.

"macam mana kalau tiada yang mahukan kita-kita yang masih single available nih?" D tergelak, kuat. seraya dikatup mulutnya yang tak tertahan-tahan, mahu gelak lagi. soalan si A terasa seperti soalan paling kelakar dalam dunia semut.

"kalau mereka tak perlukan aku untuk tujuan murni, aku malah, lebih-lebih tak memerlukan mereka." jawabnya, selamba. lalu, ketawa lagi. kali ini lebih sopan, dengan bibir mungil yang tertutup.

"siapa kita, menentukan apa yang kita paling mahukan dalam hidup. sayangnya, aku telah salah mengukur 'hidup', tanpa mengikut neraca Allah dan pertimbangan iman. hmm, tak apalah. sekurang-kurangnya, aku mahu Nabi Sulaiman senyum lagi, mendengarkan kata aku kali ini. sebagaimana, dia pernah senyum mendengarkan kata-kata moyang kita dulu." 

dan semut-semut yang punya hati lurus dan lembut itu, mulalah membina azam, memasang cita-cita, dan meletakkan prioriti dalam hal-hal yang lebih utama dalam hidup mereka; menjadi gadis-gadis semut solehah seantero dunia! 

"aku yakin, Nabi Sulaiman pasti senyum lagi." sengih si D, dengan bibir mungil yang masih tertutup rapat. 

Allahhu Musta'an!


_____
ini kisah benar, cuma wataknya bukan semut xP
dan babak, dialog, jalan cerita, diubah mengikut selera-suka-hati

moga Allah selalu bagi kekuatan & kesabaran untuk terus belajar, hmm.
menjadi 'pemuda/i' yang tercatat peribadinya dalam Al-Quran! (al-kahf: 13-14)

6 comments:

Anonymous said...

subhanallah! T_T

ya Allah, mg Engkau berkati kakakku ini, kurniaknnya idea2 yg kreatif utk terus sumbang di jalanMu ini, ameen.

comel la gadis2 semut ni.

comel sbb peribadi yg comel, mahu perubahan utk dapatkn cinta Allah

:)

nusrah said...

subhanaAllah..

ini sangat osem! msti umy rajin tadabbur quran ni.. jeles2.. :P

orang belajar balaghah dgn lebih dlm punya kelebihan tadabbur yg luar biasa, hinggakan satu cerita padu mampu diolah berdasarkan dua ayat-ayat cinta sahaja. Moga Allah terus menuntun hatimu..

Sayang kerana Allah selalu..

uskutsilence said...

:)

mashaAllah!
Tabarakallah!

Comey
^^

pencari cintaNya said...

seronok2!
miss u sgt2 kak~
doakan sy...

Umairah. said...

huda
tya
uskutsilence
maiyah

jazakumullahhu khayran katheera
mg Allah menuntut hati2 KITA semua

ameen3.
:')

IW said...

subhanallah
moga gadis gadis semut ni bisa berkumpul di sorga kelak :)
dan bisa menemukan putera agama buat peneman perjalanan menuju Tuhan :)

barakallahufik!
semoga thabat ya ukhti