Pages

Friday, September 9, 2011

Geraham.

"Sampai masanya tibanya waktu,
Redup hati kamu berdua,
Bila dua jasad bersatu,
Hidup mati jadi bersama."

[Hikayat Merong Mahawangsa, produk KRU]

Mahukah kau dengar ceritaku? Bukan, bukan. Ini bukan hikayat karut Hikayat Merong Mahawangsa meski puisinya sungguh indah. Ini hikayat tanpa puisi, tapi bagiku terkandung hikmah seribu satu. 

Hikmah bahawa hidup ini adalah satu anugerah, meski sebatang.. errk gigi?

Sudah kutanyakan pada hatinya, dan dia menjawab telus jujur. "Ya", untuk aku coretkan serba satu persis kisah yang diceritakannya. 

Kata dia, dia pernah trauma. Satu ketika dahulu, dan dia membesar dengan trauma itu. Trauma dengan doktor gigi, lantaran pernah giginya diproses rakus, tanpa belas. Sakit menahan pedih, dan terseksa menahan garangnya seorang doktor perempuan. Dan doktor itu adalah salah seorang kakitangan kerajaan. Sejak itu, dia seolah berjanji pada diri, takkan pernah lagi menjejakkan kaki ke Klinik Gigi, walau siapapun doktornya. 

Kata Hasan Al-Banna, bagi seorang Muslim, sekurang-kurangnya sebulan sekali dia harus menjalani rawatan kesihatan. Ini, penting! Oleh sebab trauma yang sudah membengkak, dia tiada pernah peduli. Hinggalah, ke hari ini. Giginya berlubang teruk, dan sakit! Akhirnya, dengan nasihat, sokongan, dorongan, dan bantuanku, dia bersetuju ke klinik gigi.

Gerahamnya harus dicabut segera, sebelum makin teruk sakit yang ditanggung. Mulalah dari suntikan yang pedih-pedih gigitan semut merah di kiri, kanan, tepi, belakang geraham itu, hinggalah ke kapas yang disumbat demi menahan lelehan darah merah tanpa henti. 

Phew. Dan, aku juga terlihat ada percikan darah mengena di kerudung merah jambu yang dipakai.

"Kau tahu, hilang sebatang geraham, hilang nikmat makan kueytiaw dan nasi goreng!"
"Kau tahu, hilang sebatang geraham macam hilang sebelah buah pinggang."
"Kau tahu, hilang sebatang geraham, macam hilang diri sendiri."

"Tapi, aku tahu kau takkan pernah tahu sebab kau tak pernah rasa." Itu kata dia.

Kata aku pula,

"Hilang yang satu, tapi kau masih punya yang lain."
"Hilang yang satu, tapi kau masih sempat mensyukuri yang lain."
"Hilang yang satu, tapi kau masih sempat menghargai nikmat Allah."
"Hilang yang satu, tapi kau masih sempat merasai sakit itu rencah hidup."
"Hilang yang satu, tapi kau masih sempat menjaga anggotamu yang lain."

"Usah dipandang satu yang kau hilang, pandanglah ribuan nikmat yang masih kau miliki."

Oh!

Satu hari nanti, akan kukisahkan lagi kisah dia bilamana aku jadi seorang nenek. Biar cucu-cucuku tahu mengambil hikmah. Bahawa hidup ini anugerah, dan nikmat meski hanya sebatang gigi. 

Dan, aku yakin sekali. Cucuku, Muhammad yang bijak pasti bertanya itu dan ini. Aku pasti, dia akan minta aku mengangakan mulut. Dengan celoteh nakalnya, dia pasti akan bertanya:

"Nenek, kenapa gigi nenek hilang satu? Gigi nenek kawan Mat hilang semua?"

Aku pasti tersenyum puas. Membelai manja, dan merangkul mesra:

"Pertama, sebab nenek pernah takut dengan Doktor Gigi."
"Kedua, sebab gigi nenek pernah berlubang teruk."
"Ketiga, sebab sejak itu, nenek berjanji akan menjaga kesihatan sebaiknya."

Saat itu, aku sungguh yakin. Muhammad pasti berbangga besar sebab ada nenek yang mampu drive pada usia 60 tahun, untuk bawa dia dan sepupu-sepapatnya ke klinik gigi sebulan dua kali.

Phewww. 
Heheh. :P

Amin. :)






_____
"hendaklah engkau segera bersegera melakukan general check-up secara berkala atau berobat, begitu penyakit terasa mengenaimu. di samping itu, perhatikanlah faktor-faktor penyebab kekuatan dan perlindungan tubuh. dan hindarilah faktor-faktor penyebab lemahnya kesihatan." -hasan al-banna, rpim bhgn II, hlmn. 177

*kawan-kawan, sama-sama jaga kesihatan.  xD

2 comments:

Sidratul Muntaha said...

Dalam maksud ni.
Gigi geraham yg kecik tu pun dah boleh tunjuk kuasa besar DIA.

Jazakillah Umai.
Tersentap kot.

:')

umairahshafei said...

:')

moga Allah tetapkan selalu syukur di hati. amin3. t.ksh bbyk ats kunjungan awk. appreciate! xD

btw, post awk lg tersentaplah~ byk sy nak belajar dr awk, fatin..

oh ye, sy sumaiyyah! :D