Pages

Monday, November 29, 2010

"Hidup ini ketentuan, takdir, dan anugerah!"




Hujan seakan memahami keluh resah jiwa. Entah, dari zaman sekolah hujan semacam ada getaran. Menyanyikan sebuah lagu untuk manusia sepi. Manusia kecewa. Manusia sedih.

Titis-titis jernih meluncur jatuh. Dari kaca jernih, kelihatan seperti butir mutiara yang berkilau. Hujan kian melebat. Rentaknya yang makin laju tambah menyemarakkan suasana. Sekawan burung menari bebas. Awan-awan biru yang kelam seakan jadi pentas.

"Dan Bila Esok" terhenti. Kecoh si pengacara kembali bertugas. Mujur saja, riuh itu ada. Menggantikan sepi antara mereka yang belum juga pecah. Yang seorang sibuk dengan pentas awan. Yang seorang lagi ralit menikmati jus epal yang entah bila dibeli. Lampu masih juga merah. Minit baru membilang ke angka 30. Masih berbaki 50 detik. Sunyi pecah dengan suara. Tiba-tiba. Hirupannya terhenti. Mata masih menumpu di dada jalan, dan penyedut minuman digigit dengan gigi depan."Hidup ini selalu saja ada mujur."

Teman di sebelah mengangkat kening. Akalnya menduga.

"Kenapa?" Dia bertanya.

"Macam Viva depan kita tadi. Mujur sebab tak kena berhenti macam kita." Teman yang bertanya tersenyum. Kemudian, membalas tenang.

"Aku rasa tidak. Hidup ini ketentuan, takdir, dan anugerah."

"Dan.. kau cuma harus percaya. Doa itu sebahagian dari takdir. Jangan dilupa juga, kita merancang, dan biar Dia tentukan." Sambungnya lagi.

Sekawan burung terbang lagi, membelah awan dalam rintis-rintis hujan. Lampu hijau kemudiannya menyala, membenarkan Kelisa untuk turut membelah jalan. 



______
hujan petang
homey

2 comments:

abu bakar naim bin jamil said...

asalamualaikom...
tajuk jew dah menarik bg saye..then ade tajuk kecik,,,,jujur,bisu,telus bebas....
Hidup ini ketentuan, takdir, dan anugerah...
saye tunggu nonel awak yew..
amin!!!

hamba Allah. said...

w'salam wrt.
i'Allah..doakanlah.
:)

terima kasih.