Thursday, January 21, 2016

TUNGGU, ENGKAUKAH ITU?

bismillah




 sumber: tarbawi edisi 264; banyak hal baru yang mengantarkan kita ke persimpangan


nah, membaca ini membuatkan saya tersedar bahawa hakikat 'lingkungan baru'  sering kali tampil dalam hidup sebagai medan atau pentas ujian. untuk siapa-siapapun, seseorang tidak akan pernah terkecuali. kita bertumbuh, kita mendewasa, kita membesar. itulah lingkungan-lingkungan baru yang tercipta.

saya selalu mendengar, orang berkata kita diuji atas kapasiti atau ruang-ruang terlemah kita, untuk diuji iman biar lebih meninggi. maka, sifat ujian itu pula sama ada dua; berupa sebuah 'musibah' atau 'nikmat'. kalau musibah, ia lebih menjauhkan kita dari Tuhan. kalau nikmat, ujian itu ditatapi dengan makin mendekatnya kita kepada -Dia. 

kita tidak pernah tahu sebetulnya, satu-satu manusia, tempat, persekitaran yang berpotensi menjadi medan ujian. kita tidak pernah tahu, sebab ujian tidak semuanya pahit. adakala, ia tampil dalam bentuk terindah dan termanis. kita suka, senang dan gembira.

maka, untuk selalu terhubung, agar satu-satu ujian itu cuma nikmat yang mendekatkan kita dengan Dia, saya cuma (pernah) tahu satu cara. satu cara yang paling teguh dan ampuh, paling kukuh dan jitu, paling dalam, sembunyi dan rahsia, yakni -doa. jangan pernah biar hari-hari berlalu tanpa dialog-dialog dengan Tuhan, bahawa aku telah begini dan begini. bahawa aku telah mencuba untuk menjadi seperti ini dan ini, bahawa hari ini aku telah gagal, bahawa hari ini aku telah sukses, bahawa hari ini aku telah kalah, bahawa hari ini aku telah jaya, dan Dia menyaksikan seluruhnya tentang aku, mendengarkan kesemuanya tentang aku, tanpa tercerita pada siapa-siapa atau apa-apa, dan begitulah yang selanjutnya dan seterusnya.

tidak, dialog tidak harus berlaku cuma di tikar sejadah, ia boleh sahaja jadi di pasaraya, di toko buku, di waktu memasak, di saat mengemas dan menghias, dan waktu-waktu tak terjangka. biarkanlah dialog itu terus berdenyut, jangan sampai ia senyap dan mati. ringkasnya, biar nama Tuhan terus berdegup di hati, agar suara-suara kebenaran akan selalu kedengaran.

semuanya dengan pengetahuan-Nya, dan ini telah buat saya sedar tentang sesuatu; bahawa sentiasa ada juga orang-orang yang sebenarnya, berjuang di dalam hatinya sendiri, meratib harapan dan keyakinan tanpa lantang disuarakan. masih, ada orang-orang yang begitu. 

untuk orang itu, moga Tuhan masih selalu mahu mendengarkan, masih ingin berbelas simpati, masih bersama dan meneguhkannya, sebab hanya Tuhan sahajalah yang tidak pernah menghukumi, bahkan tidak jemu-jemu mengampuni. 

selamat terus berjuang dengan hatimu sendiri. selamat terus berkata kepada Tuhanmu, 'aku akan berjuang lagi. aku akan mencuba lagi menjadi lebih baik dari semalam.'

tunggu, engkaukah itu yang sedang menutur doa?

Wednesday, January 13, 2016

Keniscayaan Januari dan kepercayaan-kepercayaannya;

Bismillah


Kepercayaan i;

Sepuluh hari berlalu dalam Januari di tahun baru, dengan tanpa walau satu entri. Jujurnya empat draf telah lama tersimpan, malah berkali-kali juga saya mencuba untuk menulis, tetapi mati dengan pekerjaan-pekerjaan harian. Antara dua, sama ada ia secara tepatnya 'mati', atau hati sendiri yang mati. 

Macam kata Shafiq, "Kita menulis dengan kata-kata, sebenarnya kita berkata dengan hati." Jadi kalau hati mati, terang lagi bersuluhlah kata pun mati. Oh, tidakkah? Saya setuju dengan Shafiq sepenuhnya, tentang 'Mengapa Kita Kembali', dan saya juga mempunyai pendirian yang sama seperti ini;

'Saya antara pemimpi yang masih percaya ada orang mahu membaca blog pada tahun 2016. Kasihan ya?' - Nizam Bakeri

Ya, saya juga percaya bahawa blog sememangnya mempunyai sisi romantisnya yang tersendiri. Ia ada, maka saya ada, tuntas!

Nah, sekadar melewah seputar kenangan yang tercatat di dalam sepuluh hari terkebelakang, dan bagaimana kepercayaan-kepercayaan seterusnya pun terwujud;


Kepercayaan ii; 



Bermula dari teater Macbeth ASWARA yang saya tonton Ahad lalu, berkisar seputar golongan raja dan bangsawan. Pada saya, kemuncak penghasilan sesebuah seni selalunya adalah interpretasi seseorang terhadap sekelilingnya. Maka kenapa Shakespeare memilih untuk membangkitkan isu berkaitan golongan raja dan bangsawan, tentunya bersebab. Namun, kekurangan saya di sini ialah saya masih membaca dan menelaah tentang itu.

Tentang teater yang lalu, ia membangkitkan satu kerinduan. Saya suka sekali dengan dialognya, teradun penuh dengan alunan bahasa yang manis, cantik dan indah. Entah, pada saya itulah kekuatan seni dan bahasa adalah salah satu cabangnya. Kadangnya, saya sendiri tidak faham, bagaimana seni itu begitu mampu melenturkan emosi dan mengendurkan perasaan dengan sedemikian rupa.

Wajarlah Dr. al-Mosleh pernah mengungkapkan, 'Pengibaratan yang lembut akan memudahkan penerimaan'. Sebagaimana yang saya juga percaya, bahasa yang lembut akan lebih mengesankan dan mengharmonikan.

Ah, saya sendiri tidak tahu apa yang diperbuatnya ke atas diri kita, hinggakan seni yang sehalus itu, mampu masuk ke dalam kita dan menakluk jiwa kita seluruhnya! Ia membuatkan kita tidak senang duduk, emosi kita rencam dan tidak stabil. Hingga ke hari ini, saya masih musykil. (Hendak dihairankan apa, sebab kewajaran itu ada. Tidak pelik jika al-Quran mampu mengendurkan dan menundukkan jiwa, sebab 'seni'nya adalah dari 'tangan' Tuhan yang menciptakan.)

Tidak begitu arif saya untuk bercerita penuh tentang dunia teater. Namun untuk pementasan yang lalu, paling saya kagumkan ialah pada kemampuan pengarahnya, Ahmad Yatim mengadunkan ciri-ciri lokaliti dalam ceritanya, terutamanya dari sudut bahasa. Meski cerita asalnya hakikatnya adalah bersumberkan karya luar, bukan tempatan.

Indahnya jika pementasan teater sebegini tidak dieksklusifkan untuk golongan tertentu, dengan harga yang tidak termampu oleh rakyat marhaen. Ringkasnya, sayangnya jika tidak ia dibumikan. Maka pengalaman menonton dengan harga tiket RM 10 sekeping, ternyata sesuatu yang saya kira amat baik dan berbaloi demi memperkenalkan teater pada masyarakat. Lagi-lagi jika bahasa Melayu yang seindah itu digunakan sepenuhnya. Cumanya, perhatian saya lebih tertumpu pada;

'Alangkah kalau anak-anak kita di zaman ini, masih tahu menghargai keindahannya!'

Selebihnya, sesungguhnya saya masih belajar tentang dunia teater.


Kepercayaan iii, dan kepercayaan-kepercayaan lainnya;

Menulis selalu memberikan ruang kesedaran. Sederhananya, menulis tidak semestinya menyampaikan kepada orang lain, tetapi terlebih dahulu memberitahu diri sendiri. Akan ada sela masanya, penulis akan terhenyak dengan kata-katanya sendiri. Ini yang paling saya akur, tidak berbelah bahagi. Saya suka saat kata-kata saya sendiri yang menerajang dan menghentam saya berulang kali, setiap kali saya membacanya.

Ada hal-hal yang saya catatkan sebagai muhasabah harian untuk diri saya sendiri. Entahkan ia benar-benar telah terbentuk menjadi kepercayaan diri, dan saya telah imaninya? Meski jujurnya saya masih gagal melakukan ia sepenuhnya, namun saya tahu hati jika diperingatkan, suatu hari nanti ia pasti akan menggerakkan, baik laju atau perlahan.

PERTAMA; Lakukan apa sahaja pekerjaan sehabis baik. Usah terlalu melangit ekspektasinya, demi mengejar kesempurnaan diri sendiri. Kita tidak akan bahagia, jika selalu kecewa dengan diri sendiri.

KEDUA; Hargai orang-orang yang kita punya, syukurilah apa-apa yang kita ada. Jangan pernah cuba-cuba membandingkan dengan kehidupan orang lain. Allah Maha Adil dalam memberi, Dia tidak pernah salah.

KETIGA; Muraqabatullah (kebersamaan Allah) selalu wujud dalam al-Quran, dalam nawafil, dalam zikir dan pekerjaan harian. Jika kita ingat Allah, Dia akan ingat kita. Jika kita mengajarkan hati untuk mengingati-Nya, sampai satu detik hati pula yang akan mengingatkan diri untuk kembali, sejauh mana pun kita tersasar.

KEEMPAT; Hablunminannas (hubungan dengan manusia) selalu terkait hubungan dengan Allah. Andai ada yang keruh, maka pengabdian kita pada Dia-lah perlu dimuhasabahkan semula.

KELIMA; Subuh adalah waktu keterjagaan. Andai Subuh cemerlang, perjalanan hidup seharian akan cemerlang, tidak kusut bahkan tenteram. Saya percaya ini sesungguhnya, sebab saya percaya pada sabda Baginda; adanya pergiliran kedatangan malaikat setiap waktu Subuh dan Asar;


Wajar, Saidina Umar begitu mencintai Subuh, hinggakan diambil nyawanya pada waktu yang dia paling cinta. Jika kelam hari saya, maka saya tahu antara puncanya bersebab Subuh saya yang kelam.

KEENAM; Al-Quran selalu merawat, melentur, menunduk jiwa. Saya percaya marah, kusut, putus asa, dan sangka buruk saya ialah pada lantunan tilawah yang kering! Setiap kali perasaan jelik ini muncul, al-Quran dengan tiba-tiba akan mencantikkan dan merasionalkan semuanya. Dari mana magis ini, oh Tuhan? Setiap hari adalah hari bertemu manusia, maka bacaan al-Quran yang hari-hari (walau semuka) itu, saya percaya ada magis dan ajaibnya yang tersendiri.

KETUJUH; Tidak perlu berhajat mengubah orang lain, jika diri sendiri masih gagal untuk diubah. Prosesnya berbalik; jika kita mampu berdisiplin dalam mengubah diri sendiri, secara automatik 'aura' dan 'gelombang' itu akan mengena dan terkena orang lain. Allah Maha Adil, ukuran, penilaian dan tindakan-Nya tidak pernah salah; tepat dan seimbang!

KELAPAN; Kita akan lebih mencintai seseorang, jika mata dan hati kita cuma menilai pada segala kebaikannya. Pejamkan sahaja mata dan hati pada segala kekurangannya, sebab kita juga ada kelemahan tersendiri yang maha halus dan banyak! (Terima kasih Sayang, untuk cinta, penerimaan, pemahaman, dan perhatian!)
KESEMBILAN; Ikatan doa adalah ikatan yang paling kukuh dan ampuh. Meski jauh, doa akan selalu mendekatkan dan menghubungkan. Kalau cinta, tuturkanlah doa. Meski masih belum terwujud cinta, tuturkanlah doa. Dengan kekuasaan ar-Raheem, percayalah keikhlasan akan selalu sampai, tepat pada jiwa-jiwanya. 
KESEPULUH; Tutur kata yang baik adalah cerminan hati dan jiwa. Tiada carutan, tiada makian, tiada hinaan, tiada bersangka-sangka. Bagi yang warak, entahkan keluhan pun menjadi pertimbangan.  
KESEBELAS; Perbanyak infaq dan pemberian. Ketidakcukupan sering terjadi, barangkali mungkin kerana tiada keberkatan pada rezeki. 
KEDUABELAS; Baca, baca, baca dan tulis.

Untuk setiap niat yang baik, Allah pasti membersamai. Terakhir, saya tahu dan percaya sesungguhnya, kalaupun saya tiada, Dia ada dan selalu ada. Sekian, selamatlah menemukan jiwa!

"SOMETIMES, THE ONLY WAY TO EVER FIND YOURSELF IS TO GET COMPLETELY LOST." - Kellie Elmore


Wednesday, December 30, 2015

Sebuah Catatan #Throwback (baca: ter-robek) Jiwa;

bismillah

Christoper Nolan dalam Following (1998) melalui watak Cobb mengatakan begini; 

"YOU TAKE IT AWAY, AND SHOW THEM WHAT THEY HAD."

nah, tidak seperti yang kita bayangkan, Cobb berbeza dari perompak-perompak yang kebiasaannya memecah rumah orang dan mengambil segala isi rumah yang berharga. 

uniknya, Cobb cuma menggeledah dan mengambil sekadarnya, untuk membuatkan penghuninya 'terhenyak' dan 'terkesima' seketika dengan apa yang pernah dia punya, namun tidak pernah dikenang-kenang atau disayang-sayang. 

semisal cuma memunggah kotak-kotak lama berisi surat, resit atau diari lama, atau sekadar mengambil sebentuk subang emas dan meletakkannya di tempat lain, biar terbugar semula semua kenangan-kenangan lalu; 'oh, aku pernah ada ini! oh, aku pernah beli ini! oh, aku pernah simpan ini'! dan itulah hakikatnya 'pekerjaan' Cobb.




"that's what it's all about-- interrupting someone's life, making them see all the things they took for granted.
like when they go back and buy all this stuff from the shelves with the insurance money, they'll have to think for the first time in a long time... why they wanted all this stuff, what it's for. 
you take it away, and you show them what they had."

ini filem pertama Christoper Nolan, selain yang mahsyuk tertayang di skrin dengan nama Interstellar. filem ini cuma berlatarbelakangkan warna hitam putih, dan ada juga ura-ura yang mengatakan, ini merupakan antara filem yang menggunakan bajet paling rendah! paling saya suka, watak utama dalam ini, Bill merupakan seorang penulis dan wataknya (hmm, tengok sendirilah). 

kebanyakan filem tentang penulis, seringkali menayangkan watak seorang psiko. pernah akur dan rayu Faaizz pada saya di suatu hari, "awak janganlah psiko!"

kah kah kah.
(kalau tidak psiko, macam manalah mahu jadi penulis). 

membaca dan meneliti reviu tentang filem ini, saya suka juga dengan ulasan ini;

"i found it interesting on how Christopher Nolan got inspired for writing the script for this film. he said that his house got burgled and he wondered what where they were thinking when they were robbing the house. from then on, he got inspired that from that in order to write the script. i found that so inspiring, because being an aspiring filmmaker myself makes you appreciate on how inspiration can hit you at such desperate matters." - Fuwad Abrar

masha-Allah, wow!

ii. 

semacam Cobb, sebegitulah juga yang dilakukan makhluk bernama Facebook dan Instagram; menayangkan dan memunculkan semula hal-hal terkebelakang, dengan meletakkannya di sini dan di situ untuk mewujudkan kesemua memori-memori lampau, bahawa kita pernah begini dan begitu atau kita pernah ada ini dan itu. 

ketika orang lain sibuk membuat siri #throwback di Facebook atau #bestnine di Instagram, maka moleklah juga saya berkira-kira dan membuat siri #throwback di blog kesayangan saya ini, bahawa telah tertulis cuma 40 entri termasuk entri yang ini, untuk sepanjang tahun 2015. 

ah, betapa rancunya dan kecewanya hati saya kerana terlalu sedikitnya saya menulis (dan membaca)! entah apalah yang disibuk-sibukkan seorang saya itu, hingga langsung tidak menyempatkan diri untuk menulis refleksi perbuatan dan pekerjaan harian, fuh!

sekian tertulis dan terangkum hal-hal yang ini, buat menjadi kenang-kenangan di hari esok;



tipulah kalau saya mengatakan bahawa tiada langsung hal-hal yang saya kesalkan, sebesar dan sekecil apapun. ah bukankah sesal ini klise, setiap kali melangkah ke tahun baru? namun entah, saya percaya tahun ini ada yang beda, jauh dari tahun-tahun terkebelakang di mana saya cuma berada antara persimpangan; sama ada diri dan studi atau diri dan kerjaya. 

mendepani tahun 2015-2016, prioriti seakan teralih pada hal-hal yang kononnya lebih 'matang' dan 'dewasa'; diri dan kerjaya, diri dan famili, diri dan masyarakat. 

Disember ini pula seakan 'memperlihat' dan 'menayangkan' semula turun naik dan jatuh bangun saya. entah, sama ada secara kebetulan atau tidak, saya seakan 'dijumpakan' dengan hal-hal dahulu yang saya terlalu suka dan cinta! menghadiri acara-acara puisi/buku (Dialog 3 Penyair, Malam Puisi GKLN) serta seminar/bengkel tentang penulis dan penulisan (Bengkel Mengubah Imaginasi Menjadi Kata-Kata), selain mencuba dan menemukan hal-hal yang baru, kesemua ini sepertinya membugarkan semula rasa-rasa, harapan-harapan dan mimpi-mimpi yang dahulunya saya mahu dan sesungguhnya percaya, ia 'ada'! ia adalah seakan -pra sebelum realiti 2016 muncul.

sebagaimana pernah saya katakan sebelumnya;

"I DIDN'T ALWAYS KNOW WHAT I WANTED TO DO, BUT I KNEW THE KIND OF WOMAN I WANTED TO BE." - DIANE VON FURSTENBERG

hidup kita tidak pernah sempurna. jadi definisi saya sederhana, tidak terlalu rendah dan tidak terlalu tinggi. saya cuma mahu menjadi perempuan yang 'bahagia' (jasad dan jiwa), kerana dia yang 'bahagia' sahaja akan selalu mampu membahagiakan.  

SELAMAT MAMPIR 2016!

Tuesday, November 17, 2015

Lelaki dari Dhaka, bertemu Anis lalu membaca 'Thanks For The Feedback';

bismillah

(i)

ya, saya belum pernah menjejak Istana Budaya, walau sekali untuk menonton teater. namun, percubaan menonton 'teater amatur' di Main Auditorium, UIAM baru-baru ini sememangnya mengujakan. entahkan saya terlalu mudah mengagumi passion orang lain dalam sesuatu bidang, ataupun pengarahnya sememangnya hebat, ataupun mungkinlah kedua-duanya.

nah, bukanlah sesuatu yang mudah bagi saya untuk mempersembahkan 'idea', 'pandangan', 'prinsip', 'watak' kita tentang sesuatu dalam penulisan, apatah lagi melalui dialog dan lakonan. sekurang-kurangnya pada saya, wayang kita adalah identiti kita dan itulah realitinya.


sesi pertemuan Mas Nasrul (Indonesia) & Ashok (Bangladesh) *kredit: Faaizz

untuk teater Lelaki Dari Dhaka, meski saya akui masih sahaja ada sisi-sisi ketidaksempurnaannya, namun saya suka sekali dengan garapan idea dan mesej tentang seorang lelaki dari Dhaka, Bangladesh. teradun kemas dengan isu global berkait kemiskinan dan penyakit katarak di sana, selain menyentuh sisi rasisme dan agama. ah, jujur saya katakan teater ini membuatkan saya harus 'menggali' semula tentang Dhaka dan isu-isu seputarnya. 

saya paling suka satu dialog yang saya kira antara punchline dalam teater ini;

 "Islam itu baik. tapi terkadang banyak penganutnya yang jahat." - Mas Nasrul

ada satu babak di mana Ashok dihalau dari masjid dengan kasar kerana bukan Muslim; Ashok dilabel buruk hanya kerana berbangsa asing dan bukan warganegara Malaysia. tidak terkecuali, terselit juga dialog-dialog yang melucukan dan menghiburkan, semisal ini;


video


nah, ini pula babak klimaks;


untuk masa-masa yang berharga, tahniah untuk krew dan tim Lelaki Dari Dhaka! terima kasih untuk tiket-tiket percumanya, hiks.


(ii)

Anis antara orang terawal yang mengunjukkan 'jalan cinta' kepada saya; tentang lelaki, tentang perempuan, tentang cinta. orang pertama yang tidak kekok bertanya tentang soalan-soalan peribadi semisal soal perkahwinan, meski perkenalan kami sewaktu itu tempohnya baru sehari. orang yang bersedia kongsi apa-apa sahaja, mendengar apa-apa sahaja, dan memberikan pandangan dan nasihat yang sememangnya wajar dan perlu. 

dia antara roomates yang paling saya rapat, dan hingga ke hari ini pun masih bertukar cerita. antara nasihatnya yang paling saya ingat, sebelum kami membawa haluan masing-masing;

"no worries insyaAllah, Allah will give all your best friends back in a form of one guy; - your husband!"

saya percaya, keberkatan hidup saya hari ini adalah tuntas dari doa-doa orang sekeliling, dan salah seorangnya adalah Anis. saya sangat yakin, dia juga sedang dan bakal menemukan teman-teman baiknya, dalam jiwa seorang lelaki yang telah selamat menjadi suaminya, hari Sabtu yang lalu. 




moga Allah terus melanjutkan barakah, lagi-lagi sakinah, mawaddah dan rahmah dalam rumahtangga. dengan orang yang benar, usah takut untuk memulakan perjalanan, kerana kita akan selalu berpeluang untuk bertumbuh, belajar dan mengenal. pesanan akhir, ketahuilah bahawa tiada yang sempurna, melainkan kita mencuba bersikap realistik terhadap hal-hal yang idealistik! hiks.

selamat menjadi isteri, Sayang!


iii)

minggu-minggu terkebelakang, saya belajar banyak tentang 'feedback'. hingga kini, malah sampai bila-bila pun kita tidak akan dapat lari dari feedback. ada yang baik, ada yang buruk, ada yang positif dan ada yang negatif. pada saya, semuanya terletak pada kita untuk menyumbat akal dan minda kita dengan apa, sama ada mahu menerima atau menolak. 

saat ini sekalipun, berdamai dengan feedback tidak selalu mudah untuk seorang saya. adakala saya terlalu sensitif, egoistik, malah terlalu pesimis terhadap diri sendiri. adakala saya menjadi seseorang yang terlalu positif, optimis malah mahu berusaha untuk memperbaiki semua kekurangan. well, begitulah manusia apa adanya. maka, apalah salahnya kita belajar menjadi manusia?

membaca Thanks For The Feedback tulisan Douglas Stone & Sheila Heen merupakan antara cara saya memujuk diri. oh, sangat menarik! cuma, buku ini agak tebal untuk dihabiskan sekaligus. berkongsi semula feedback Faaizz suatu hari, katanya pada saya; "buku self-help bukan untuk dihabiskan, tapi untuk dibaca bila perlu!" ahah, boleh tahan menarik formula ini.

menurut Pengarang, ada berjenis-jenis cara pemberian dan penerimaan feedback. tidak tertinggal, mereka turut memberikan tips untuk lebih terbuka dalam menerima feedback, lagi-lagi orang yang sensitif macam saya (haha!).

namun, saya paling terkesan di bab ini, berdepan situasi saatnya seseorang yang berbeza dengan kita cuba memberikan feedback;

 


 inilah diversity; 'i agree to disagree'.

"IT'S HERE THAT WE OFTEN HAVE THE MOST ROOM TO GROW! WE NEED HONEST MIRRORS IN THE MOMENTS AND OFTEN, THAT ROLE IS PLAYED BEST BY THOSE WITH WHOM WE HAVE THE HARDEST TIME."

ah, selamatlah belajar, Umairah.
sekian.


Friday, November 6, 2015

Jumaat dan dialog-dialog jiwa;

bismillah

sesak!

minggu ini sahaja, feed dari Facebook saya memuatkan beberapa video yang berkisah tentang perempuan yang mula beralih arah, dari dunia skrin kepada dunia realiti; dari berkaca kepada pandangan umum seluruhnya kepada bercermin dengan pandangan dan nilai diri sendiri. 

entah, saya seolah-olah semakin merasakan manusia mulai sesak dengan kehidupan yang plastik. terwujud darinya, simptom-simptom yang pelbagai, hanya jika kita tonton dan sedar. antaranya, stres dan ketidaktenangan jiwa, perlumbaan material yang melampau hingga adab/akhlak terjejas, kerancakan dunia kapitalisme di serata bidang; tidak terkecuali yang memperguna agama demi wang ringgit, pengabaian sektor kekeluargaan kerana tuntutan kerjaya, monopoli golongan bangsawan atau elitis ke atas golongan lemah dan sebagainya. malah, ledakan informasi dan maklumat seakan-akan tidak terkejar, lebih buruk lagi apabila ia seakan-akan menjadi 'pertandingan', siapa lebih arif dan handal dalam mempersembah hujah-hujahnya. keadilan dan kebenaran bukan lagi matlamat akhir, yang ada hanya menang atau kalah sahaja.

manusia hilang arah, sebetulnya manusia hilang fokus. tidakkah solat kita jadi hilang roh dan khusyuk, doa kian sepi dan hilang makna, hubungan sesama makhluk jadi tandus dan kering, kerja-kerja jadi kurang itqan. tidak terkecuali, tempiasnya turut terkena diri saya sendiri. tidak lain, bersebabkan ingin 'mengejar' kesemua ini baik secara sedar atau tanpa sedar.

kalau bukan di negara kita sahaja, filem-filem Barat juga adalah interpretasi kepada kemelut dan permasalahan manusia hari ini. menonton siri The Maze Runner, Divergent dan The Hunger Games seolah-olah ada tema yang sama diangkat. kita seakan-akan 'dikuasai'  satu 'sistem' khusus; yang bijak harus begini, yang cantik harus begini, yang kaya harus begini, yang miskin harus begini hinggakan semua orang harus mengikut 'definisi' ini. manusia seakan ditelunjukkan ke arah semua ini, tanpa ada kebebasan untuk memilih. siapa yang rebel dan menentang, sama ada dialah yang akan terlebih dulu kalah atau tewas dalam 'perlumbaan' ini ATAU dialah terlebih dulu terkeluar atau terkecuali dari kelompok-kelompok ini; terasing tidak dipeduli atau dipandang sama sekali, dan menjadi makhluk yang sama sekali tidak berharga! lebih menarik lagi filem-filem ini di akhirnya menyimpulkan bahawa 'pembebasan' adalah jalan keluar.





saya tertarik di suatu hari terpandang satu buku bertajuk Manusia & Kemaruk Kebendaan tulisan Abu Al-Hasan Ali Al-Nadwi. entah, tajuknya seakan tuntas menjawab keserabutan kepala dan hati saya.

sekilas membaca reviu tentang buku ini, poin-poin ini terasa ada benarnya;
 
"perdaban materialistik adalah peradaban dajjal. peradaban yang menentang cara hidup beragama, ketundukan tunggal kepada Tuhan, yang lahir daripada dasar keuntungan kebendaan dan bertongkatkan kekaguman tak terbatas kepada keuntungan duniawi. seni, sastera dan falsafahnya sarat dengan kemaruk material dan keseronokan dunia, pujian kepada kecantikan wajah, batang tubuh dan objek-objek keinginan manusia – yang sepatutnya menjadi hak milik tunggal Tuhan. mereka akur dan tersungkur bersujud kepada nafsu."

"pada hakikatnya, inilah yang sedang berlaku. kebanyakan manusia telah mengangkat sumber-sumber alam, pencapaian teknologi dan kemahiran ke makam Tuhan; mereka menyandarkan harapan mereka kepada objek-objek material dan golongan pakar. Ini adalah bentuk perbuatan menyekutukan Tuhan di abad moden."

jujur, saya tidak tahu sejauh mana kebenarannya kerana terbatas dan sedikitnya ilmu. sama ada ia pun plastik atau realiti, namun 'kesesakan' itu saya rasakan ada di mana-mana, menunjal-nunjal di dalam hati dan fikiran saya saban hari.

dari situ, saya tidak tahu berbuat apa-apa untuk mendiamkannya, melainkan pada keyakinan utuh saya, bahawa kebenaran dan ketenangan itu hanya pada sabda Nabi yang bermaksud; 

"aku tinggalkan kamu dua perkara, kamu tidak akan sesat selama mana kamu berpegang dengan kedua-duanya, iaitu kitab Allah (al-Quran) dan sunnahku."  
(HR Malik bin Anas dalam Al-Muwattha')

moga Allah pelihara selalu jiwa dan hati ini, meski mujahadahnya selalu payah, sukar dan perit. 'menang'kan dan 'bebas'kan kami dalam perlumbaan ini oh Tuhan, biar yang kami cari adalah yang Engkau mahu.